Loading...

Tanah Subur dan Sehat

20:30 WIB | Monday, 16-February-2015 | Agri Wacana, Kolom | Penulis : Kontributor

Ada sebuah tulisan menarik yang menggandengkan status kesuburan tanah dengan kesehatan tanah. Artinya, tanah yang subur belum tentu sehat, sebaliknya tanah yang sehat belum tentu subur. Dalam tulisan itu disebutkan bahwa tanah mempunyai peranan sebagai tempat tumbuh dan berkembangnya akar tanaman, tempat persediaan udara bagi pernapasan akar, tempat persediaan unsur-unsur makanan bagi tumbuhan, tempat persediaan air bagi tumbuh-tumbuhan dan tempat berkembangnya mikro dan makroorganisme yang berpengaruh terhadap pertumbuhan dan kesehatan tanaman. Untuk dapat menjalankan perannya itu dengan sempurna maka tanah selain harus subur juga harus sehat.

 

Lalu apa beda kedua kata itu? Kesuburan tanah adalah kemampuan tanah untuk mendukung pertumbuhan tanaman dengan sifat kimia, fisika, dan biologi yang dimilikinya. Sedangkan kesehatan tanah bisa diartikan, suatu keadaan tanah yang dapat mendukung pertumbuhan tanaman secara sehat tanpa adanya gangguan apapun. Beberapa faktor penyebab menurunnya kesuburan tanah di antaranya yaitu penyerapan zat hara oleh tanaman, penguapan elemen hara ke atmosfer, resapan ke dalam tanah, dan terjadinya erosi. Sedangkan faktor-faktor penyebab menurunnya kesehatan tanah di antaranya, tidak pernah diberi bahan organik, pemakaian pupuk yang berlebihan, terjadinya pencemaran bahan kimia berbahaya (seperti pestisida kimia), melakukan pembakaran di atas lahan (merusak tekstur tanah) dan juga erosi.

 

Dari pemahaman itu, kita bisa menilai betapa pentingnya upaya untuk menyebarluaskan pengetahuan tentang kesuburan dan kesehatan tanah pada para petani. Mereka seharusnya mengetahui, selain harus subur, tanah juga harus sehat dan tidak sakit. Berbagai upaya untuk membuat tanah tetap subur dan sehat harus disosialisasikan pada para petani agar mereka bisa lebih optimal mengelola lahannya. Salah satu hal terpenting adalah menyebarluaskan pemahaman tentang cara dan aplikasi pemupukan yang baik dan benar, karena pemupukan menjadi salah satu variabel menentukan yang akan membuat tanah menjadi subur dan sehat. Pemupukan yang salah akan membuat tanah menjadi sakit sekaligus bisa menyusut kesuburannya.

 

Sayangnya pemahaman itu sering diabaikan para petani karena cara berpikir mereka yang cenderung instan. Mereka tidak lagi berpikir jangka panjang tentang prospek kesuburan dan kesehatan tanah yang akan membuat tanah bisa memberi hasil lebih berlimpah. Contoh paling mudah, penggunaan pupuk organik yang baru bisa menunjukkan hasil setelah tahun ketiga bahkan keempat setelah aplikasi. Karena hasilnya tidak langsung tampak maka banyak petani enggan menggunakan pupuk organik. Demikian juga ketika petani disarankan ‘memasukkan’ jerami sisa panen ke tanah sawah, kebanyakan mereka enggan bahkan tidak mau karena dinilai merepotkan bahkan mengganggu proses pengolahan tanah. Padahal sesungguhnya jerami itu bisa menjadi pupuk yang membuat tanah menjadi lebih subur dan sehat, sekaligus dapat mengurangi biaya pemupukan.

 

Tampaknya memang masih dibutuhkan waktu untuk membuat petani lebih memahami arti pentingnya tanah yang subur dan sehat.

 

Untuk berlangganan Tabloid Sinar Tani Edisi Cetak SMS / Telepon ke 081317575066

 

Konsultasi Hotline
Hubungi Kami
(021) 7812162