Kamis, 20 Juni 2024


Segera Berakhir, CSA Simurp Genjot Penguatan KEP dan Kapasitas Petani Milenial

13 Okt 2023, 10:01 WIBEditor : Herman

Bimtek kewirausahaan Petani Muda Simurp | Sumber Foto:Dok. Sinta

TABLOIDSINARTANI.COM, Serpong --- Kementerian Pertanian melalui Badan Penyuluhan dan Pengembangan SDM Pertanian (Badan PPSDMP) terus menggenjot implementasi program CSA Simurp. Dengan akan berakhirnya program ini, diharapkan program CSA dapat dilanjutkan baik oleh Pemerintah Provinsi, Kabupaten maupun kelompok tani.

Disampaikan Kepala Pusat Penyuluhan Pertanian, Bustanul Arifin Caya bahwa ada 2 marwah pusat penyuluhan pertanian. yang pertama harus mampu menstrasfer inovasi teknologi pertanian pada petani.

Dan kedua ialah penguatan kelembagaan petani baik penguatan poktan menjadi gapoktan, gapoktan menajdi kelembagaan ekonomi petani, dan kelembagaan ekonomi petani meningkat menjadi korporasi.

“Itu semua harus dilakukan secara terukur, dan semuanya harus mampu meningkatkan produksi.” Ungkapnya dalam pembukaan Evaluasi Simurp dan Keberlanjutan CSA, serta kegiatan Bimbingan Teknis Kewirausahaan Petani Muda Berbasis Cluster Komoditas di Serpong, Tangerang, Banten.

Lebih lanjut, Bustanul mengatakan peningkatan produksi bisa terjadi karena dua hal yaitu penambahan lahan atau bisa disebabkan peningkatan produktifitas.

“Kalau pertanian kita untuk penambahan lahan tidak mungkin, dan yang paling mungkin adalah meningkatkan produktifitas. Karena itu bagaiman Simurp mampu mentransfer inovasi teknologi pertanian yaitu CSA kepada petani, agar dapat meningkatan produktifitas, pendapatan sehingga diharapkan mampu meningkatkan kesejahteraan.” ungkapnya.

Dihadapan ratusan penyuluh dan petani milenial, Bustanul berharap ketika program Simurp berakhir kegiatan inovasi teknologi CSA bisa terus berjalan baik melalui anggaran yang ada di Dinas pertanian provinsi, Kabupaten maupun swadaya masyarakat yang selama ini menjadi lokasi program.

“Kegiatan Simurp dikatakan berhasil apabila kegiatan CSA berkelanjutan dilaksanakan kelompok tani di wilayah Simurp maupun diluar wilayah Simurp yang menganggap bahwa yang dilakukan poktan yang melakukan Simurp mampu meningkatkan produktifitas,” ujarnya.

Selain itu, Kapusluhtan juga mengatakan bahwa kerberhasilan Simurp ketika kelembagaan ekonomi petani semakin kuat, termasuk mampu mendorong petani milenial untuk berusaha tani agar meningkatkan pertumbuhan ekonomi petani di pedesaan.

“KEP yang ada di desa harus betul-betul kuat dalam rangka mendukung pelaksanaan usaha tani. Karena itu kita arahkan ke Korporasi.” Jelasnya.  

Bimtek Wirausaha Petani Muda

Khusus untuk bimtek yang dilaksanakan pada 9-12 Oktober ini diisi dengan berbagai materi. Mulai dari Pengutan Kelembagaan Ekonomi Petani, Teknik pembuatan video, Teknik penulisan naskah berita hingga kunjungan kepada pelaku usaha talas beneng yang sudah mampu mengekspor produk pertaniannya.  

Dengan adanya materi penyusunan naskah berita dan pembuatan video, Bustanul berharap para peserta dapat dapat menampilkan/membuat sukses story dari para pelaksana program Simurp.

“ Bila tidak mampu menampilkan kerberhasilan program maka nanti tidak akan mampu tersosialisasi dengan baik. Dan dengan adanya materi tersebut diharapkan mereka mampu mengemas keberhasilan itu, sehingga menggugah orang lain untuk mau melakukannya.” Tambahnya.

Selain itu dengan adanya kegiatan kunjungan lapangan, Bustanul berharap kegiatan tersebut mampu memberikan inspirasi bagi para peserta sehingga dapat melakukan hal serupa di daerah masing-masing.

“Kepada petani milenial yang hadir, saya berharap bisa menjadi motor penggerak dari Simurp dan mampu memberikan kontribusi untuk menumbuhkan petani milenial lainya.” Jelas Bustanul.   

 

Reporter : Tim Sinta
Edisi Terakhir Sinar Tani
Copyright @ Tabloid Sinar Tani 2018