Saturday, 24 October 2020


Mimilkcucu, Kreativitas MIlenial Ajak Masyarakat Konsumsi Susu Segar

12 Oct 2020, 09:58 WIBEditor : Gesha

Produk Mimilkcucu | Sumber Foto:LELY

TABLOIDSINARTANI.COM, Malang --- Berbagai makanan dan minuman dipercaya mampu untuk meningkatkan imunitas tubuh, tak terkecuali susu sapi segar.  Peluang ini tak disia-siakan oleh Aji Amin Setiadin, Naudya Wulan dan  Andik Wiji S yang merupakan alumni Politeknik Pembangunan Pertanian (Polbangtan) Malang yang mengeluarkan produk inovatif Mimilkcucu sejak 2019.

"Melihat banyaknya susu olahan yang beredar dipasaran dengan banyaknya campuran (tidak murni 100% susu sapi), terfikir oleh kami untuk mengedukasi masyarakat akan pentingya mengkonsumsi susu sapi murni. Cara yang kami ambil adalah dengan mengemas dan menyajikan susu murni tersebut dengan rasa dan harga yang terjangkau. Kalau istilah anak jaman Now, susu kekinian”, jelas Aji.

Aji dan kedua rekannya merupakan salah satu dari sekian banyak generasi milenial yang terpilih menerima stimulus modal Rp 35 juta dari Kementan untuk Percepatan Regenerasi Petani dalam program Penumbuhan Wirausaha Penumbuhan Wirausaha Muda Pertanian (PWMP) yang di luncurkan oleh Kementerian Pertanian (Kementan) melalui Badan Penyuluhan dan Pengembangan Sumber Daya Manusia Pertanian (BPPSDMP).

Bantuan modal tersebut digunakan mereka untuk membuka kedai atau lapak yang terletak di Singosari Kabupaten Malang. "Bahan baku yang kami gunakan adalah 100% susu sapi murni yang didapatkan langsung dari peternak sapi perah. Kini dalam sehari kami menghabiskan  sekitar 60 liter susu sapi”, tambah Aji.

Untuk pemasaran ketiga milenial ini memiliki strategi pemasaran dengan membuka outlet (street food) yang langsung berhubungan dengan customer, selain dengan penjualan secara  online. Untuk harga kami menjual 8 ribu rupiah per cupnya, kini Mimilkcucu telah memiliki 3 kedai dengan omset harian 150-250 ribu per kedainya.

Aji pun menceritakan tujuan utama mereka ingin menyadarkan kalangan millenial tentang pentingnya minum susu segar. Selain itu kami ingin menggandeng peternak sapi perah sebagai mitra sehingga penghasilan mereka bisa meningkat. Kami juga sering sharing pengalaman dan pengetahuan dengan peternak agar kualitas susu yang dihasilkan baik dan produktifitasnya meningkat. Sebagai lulusan pendidikan vokasi di bawah Kementan, kami ingin membantu pemerintah khususnya dalam hal kampanye dan edukasi minum susu, papar Aji.

Sesuai dengan pernyataan Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo (SYL), kredibilitas generasi muda di bidang pertanian kini semakin berkembang. Saat ini semakin banyak generasi muda yang memanfaatkan peluang dengan membuka lapangan usaha di sektor pertanian. "Saya makin percaya anak muda yang mau terjun dibidang pertanian bisa punya peluang kehidupan dan ekonomi yang lebih baik. Apalagi dengan memanfaatkan teknologi yang tersedia maka dunia dalam genggaman kalian," ujar Mentan SYL.

Sementara Kepala Badan Penyuluhan dan Pengembangan SDM Pertanian, Dedi Nursyamsi juga menambahkan saat ini selain  untuk memenuhi ketersediaan pangan di tengah pandemi, Kementan juga fokus pada regenerasi petani. "Pencegah utama Covid-19 adalah pangan. Tercukupinya kebutuhan pangan merupakan peluang bisnis yang bisa dimanfaatkan oleh generasi muda. Generasi milenial menjadi penentu kemajuan pertanian di masa depan, untuk itu Kementan terus berupaya untuk menambah jumlah petani milenial salah satunya melalui PWMP. Melalui PWMP, kita cetak wirausaha pertanian milenial yang handal dan memiliki daya saing”, ungkapnya optimis.

Reporter : Lely
Edisi Terakhir Sinar Tani
Copyright @ Tabloid Sinar Tani 2018