Kamis, 09 Februari 2023


Ini Strategi KKP Tingkatkan Produksi Emas Hijau

09 Des 2022, 08:50 WIBEditor : Yulianto

Pembudidaya rumput laut | Sumber Foto:DOk. KKP

TABLOIDSINARTANI.COM, Jakarta---Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) mengembangkan strategi kunci untuk peningkatan produksi rumput laut, hingga nantinya bisa menjadi produsen nomor satu dunia. KKP akan fokus pada pembibitan, pengembangan sentra kawasan dan dukungan sarana untuk klaster kelompok pembudidaya rumput laut serta pendampingan teknis.

Merujuk dari data FAO 2022, Indonesia adalah negara produsen rumput laut nomor dua di dunia setelah China. Data BPS, Indonesia menguasai pangsa pasar rumput laut dunia pada tahun 2021 sebesar 12,3 persen atau senilai 345 juta dollar AS.

Direktur Jenderal Perikanan Budidaya, Tb Haeru Rahayu yang biasa disapa Dirjen Tebe mengatakan, budidaya rumput laut sebagai implementasi lima program prioritas KKP berbasis ekonomi biru yaitu melalui pengembangan perikanan budidaya berorientasi ekspor dengan komoditas unggulan salah satunya adalah rumput laut, dan pembangunan kampung perikanan budidaya berbasis kearifan lokal untuk pengentasan kemiskinan. Konsepsi ekonomi biru dalam budidaya rumput laut yaitu rendah emisi karbon,” ujarnya.

Terbukti rumput laut dapat menyerap karbon, efisien penggunaan sumberdaya seperti input produksi yang hanya berupa sarana budidaya sangat sederhana. Selain itu, inklusif secara sosial karena teknologi sederhana, sehingga mudah diadopsi masyarakat, serta investasi dan modal kerja relatif kecil. Selain itu, sangat memungkinkan melibatkan masyarakat setempat.

Tebe menambahkan, dalam peningkatan produksi rumput laut nasional tidak terlepas dari bisnis proses yang dimulai dari pembibitan, pembesaran, pengolahan dan pemasaran. Pembibitan yaitu seperti bibit unggul yang berkualitas dan ketersediaan bibit bermutu tinggi yang mencukupi. Pada tahap pembesaran yaitu prasarana dan sarana budidaya memadai sesuai target produksi, akses permodalan, SDM yang terlatih dan ulet,  ketersediaan penyuluh, serta inovasi teknologi budidaya ramah lingkungan.

“Mari kita angkat emas hijau ini yang bisa mengungkit kesejahteraan, bisa menciptakan lapangan pekerjaan, serta peningkatan devisa negara. Indonesia tidak perlu khawatir, lahan budidaya masih terbuka lebar. Melihat potensi lahan budidaya, tidak mustahil Indonesia bisa menjadi champion dalam komoditas rumput laut dan turunannya,” papar Tebe.

Tiga Strategi

Adapun strategi KKP dalam peningkatan produksi rumput laut nasional. Pertama, mulai dari proses pembibitan yaitu peningkatan kualitas bibit melalui pengembangan laboratorium kultur jaringan, pengembangan kebun bibit rumput laut, dan bimbingan teknis serta manajemen bagi pembibitan swasta.

KKP telah melakukan peningkatan kualitas bibit rumput laut melalui pengembangan laboratorium kultur jaringan di enam UPT milik Direktorat Jenderal Perikanan Budidaya. Yakni, BBPBL Lampung, BBPBAP Jepara, BPBAP Takalar, BPBAP Situbondo, BPBL Ambon, dan BPBL Lombok. Saat ini, masing-masing UPT sudah mampu memproduksi 1.000 plantlet setiap tahunnya. Tahun depan produksinya akan kami tingkatkan menjadi 5.000 plantlet di setiap UPT,” kata Tebe.

Kedua, tahap pembesaran yaitu pengembangan sentra kawasan budidaya rumput laut dan pembangunan kampung rumput laut. Sentra kawasan rumput laut tahun ini pada 10 besar provinsi yaitu Sulawesi Selatan, Nusa Tenggara Timur, Nusa Tenggara Barat, Jawa Timur, Sulawesi Tengah, Kalimantan Utara, Sulawesi Tenggara, Maluku, Sulawesi Utara dan Jawa Barat. Sementara kampung perikanan budidaya rumput laut tahun 2022 berlokasi di 20 kabupaten.

KKP melalui DJPB telah menyalurkan 150 unit bantuan kebun bibit rumput laut pada tahun 2022, sebagai tahap lanjutan budidaya paska kultur jaringan di laboratorium. Rencananya pada tahun 2023 KKP juga sudah sediakan 136 unit untuk didistribusikan di Kampung Perikanan Budidaya Rumput Laut.

Ketiga, dukungan sarana prasarana serta pengembangan klaster kelompok pembudidaya. Terakhir yaitu pendampingan teknis oleh penyuluh, pelatihan bagi pembudidaya rumput laut dan peningkatan kelembagaan kelompok. “Tentunya peningkatan produksi rumput laut nasional dapat tercapai dengan adanya dukungan dari berbagai pihak terkait baik dari hulu maupun hilir,” kata Tebe

Sementara, dari Kementerian Investasi atau Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM), Ratih Purbasari mengatakan, saat ini Kementerian Investasi atau BKPM berkepentingan untuk mengembangkan proyek investasi yang bersifat strategis di seluruh daerah untuk pemerataan pembangunan dan daya saing, salah satunya komoditas rumput laut.

Di tahun 2022 BKPM juga menyusun proyek pengembangan sumber daya alam, salah satunya proyek budidaya rumput laut yang berlokasi di Sulawesi Selatan. “Kami menilai bahwa komoditas rumput laut ini merupakan salah satu komoditas yang sangat strategis di Indonesia,” kata Ratih.

Sebelumnya, Menteri Kelautan dan Perikanan, Sakti Wahyu Trenggono menyampaikan Indonesia merupakan produsen rumput laut tropis terbesar kedua di dunia. Rumput laut juga termasuk unggulan ekspor produk perikanan Indonesia. Bahkan saat maraknya penyebaran pandemi Covid-19 yang mengakibatkan merosotnya perekonomian global, usaha rumput laut mampu bertahan.

“Apabila komoditas rumput laut ini kita tekuni secara serius, maka Indonesia dapat menjadi champion rumput laut dunia,” tegasnya. Karena itu, KKP menetapkan kebijakan yang holistik dari hulu-hilir dalam pengembangan rumput laut Indonesia untuk kemudian menjadi satu kawasan ekonomi khusus. Dengan demikian, mampu meningkatkan daya saing secara nasional dan global

Reporter : Humas Ditjen Perikanan Budidaya
BERITA TERKAIT
Edisi Terakhir Sinar Tani
Copyright @ Tabloid Sinar Tani 2018