Thursday, 01 October 2020


Kebun Sayuran Hidroponik Rumahan, Solusi Jitu Ketahanan Pangan Keluarga di Musim Covid- 19

14 Apr 2020, 17:32 WIBEditor : Ahmad Soim

Kebun sayuran hidroponik di rumahan | Sumber Foto:Yanto

TABLOIDSINARTANI.COM - Dampak pandemi corona atau covid 19 yang sedang mewabah di Indonesia yang paling mengerikan adalah bila sudah masuk  merapuhnya ketahanan pangan keluarga, masyarakat dan nasional.

 

Hantu virus corona juga sudah mengganggu kehidupan sosial bermasyarakat, diantaranya hilangnya kepercayaan terhadap orang di sekitar kita apa lagi yang baru kita kenal. Rasa saling curiga secara naluri akan menerapkan social distancing, bahkan telah mengganggu kehangatan anggota keluarga dirumah, maka rusaklah semua tata krama yang telah dibangun selama ini, saling jabat tangan, cipika cipiki, pasalnya virus ini bisa bepindah kalau kita berjabat tangan atau bersentuhan.

 

Lantaran itulah maka pemerintah menerepkan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PPBB) dengan tujuan agar rantai kehidupan virus corona putus. DKI Jakarta sudah memutuskan untuk penerapan PPBB, agar dampaknya lebih terlihat maka akan menyusul diterapkan di kota satelitnya yaitu Depok, Bekasi, dan Tangerang.

 

Konsekuensi PPBB diberlakukan, yang pasti akan banyak pembatasan kerumunan orang,termasuk di pasar akan diberlakukan social distancing atau jaga jarak sosial, akibatnya pengunjung pasar merosot, penjualan akan tidak sesuai harapan, akibatnya para pedagang banyak yang gulung tikar termasuk pedagang sayur mayur.Inilah yang ditakutkan para ibu rumah tangga, jika tidak ada pedagang sayur mayur lantas bagaimana bisa memenuhi kebutuhan makanan sehat dirumah. Maka perlu adanya gerakan meningkatkan ketahanan pangan keluarga, lebih khusus lagi pada sayuran dengan membangun kebun sayur keluarga untuk tangkal dampak pandemi virus Corona (Covid-19). 

 

Dengan memanfaatkan tepat kosong di sekitar rumah, kita bisa banyak berkreasi dengan tanaman, banyak teknologi tepat guna pertanian yang dapat diterapkan, mulai dari teknik tabulampot, aerophonik, dan juga teknologi hidroponik. Namun yang paling tepat untuk diaplikasikan di daerah perkotaan adalah teknologi hidroponik.

 

Ruang dan Lahan di Rumahan

Membiat ketahanan pangan di keluarga melalui program Kebun Sayur Keluarga ini dilakukan untuk menyiasati kebutuhan sayuran bagi keluarga tanpa harus membeli, alias memetik dari halaman rumah sendiri, dapat dimulai dengan memenuhi kebutuhan sayuran sehari-hari dengan cara produksi sendiri. Lantas bagaimana caranya?

 

Semakin menyempitnya lahan pertanian, teknologi  pertanian hidroponik bisa menjadi pilihan untuk menyangga ketahanan pangan khususnya dilingkungan keluarga. Hidroponik bisa dikembangkan  menjadi Kebun Sayur Keluarga, bahkan tidak mustahil menjadi pemberdayaan ekonomi keluarga.

 

Kebun hidropinik sangat hemat tempat, lahan sempit pun jadi, bahkan dibeberapa perkempungan padat memanfaat pinggir gang menjadi instalasi hidroponik, teras rumah lantai atas yang biasanya terbengkalai bisa disulap menjadi kebun sayur keluarga, sedangkan di beberapa lokasi perumahan memanfaatkan lahan tidur fasos/fasum disulap menjadi instalasi hidroponik sekaligus menjadi pemberdayaan ekonomi masyarakat.

 

Instalasi hidroponik bertingkat bisa lebih optimal, lahan 1 m2 bisa menghasilkan 80 lubang tanam. Setiap lubang tanam bisa ditanam 1 pohon sawi, atau sejenis lettuce, nanmun jika tanaman kangkung bisa memuat sampai 10 pohon.

 

Usia sawi hidroponik relatif singkat, hanya 30 hari sawi sudah bisa dipanen, bahkan untuk kangkung hanya butuh waktu 25 hari, sudah bisa dibuat tumis yang penuh gizi. Dengan usia tersebut berat sawi rata-rata mencapai 80 - 90 gram  per bonggol.

 

Jadi jika kita punya lahan 1m2 yang bisa menampung 80 lubang tanam sawi, maka dalam satu bulan bisa menghasilkan sawi dewasa sebanyak 80 bonggol, dengan berat total 6.400 gram atau 6.5 Kg, Jika dikapitalisasi harga per Kg dihargai Rp 15.000,- maka akan menghasilkan Rp 96.000,-

 

Jika untuk konsumsi sendiri, sekali memasak memerlukan 3 bonggo, maka sekali panen dapat memenuhi kebutuhan sayuran untuk 27 keluarga.

 

Dikala pandemi Corona saat ini, berkebun tanpa tanah ini menjadi solusi, tidak kotor dengan tanah, bahkan tidak perlu mencangkul. Sekala hobi pun bisa menjadi solusi ketika minim sayuran.

 

Agar panen bisa diatur sesuai kebutuhan maka planting management menjadi sangat penting. Misalnya jika kita memiliki 80 lubang tanam, maka waktu menanam kita bagi menjadi  5 periode, artinya seminggu sekali kita harus menanam pada 15 lubang pada instalasi hidroponik. Sehingga pada pekan ke 6 dan seterusnya sayuran hidroponik sudah bisa dinikmati sebanyak 15 lubang tanam per pekan.

 

Kerjasama antar rumah menjadi penting, apabila ada 5 keluarga yang berdekatan menanam sayuran hidroponik dengan lima jenis sayuran, mereka bisa saling berbagi (barter).

 

Bagaiman jika ada 50 atau 100 keluarga yang mempunyai hobies hidroponik selalu panen setiap hari dan saling bertukar pruduknya? Ketahanan pangan khususnya sayuran di tingkat keluarga tentu akan menjadi solusi ditengah maraknya wabah corona.

Reporter : Yanto
BERITA TERKAIT
Edisi Terakhir Sinar Tani
Copyright @ Tabloid Sinar Tani 2018