Saturday, 24 October 2020


Tanaman Hias Naik Daun, Permintaan Benihnya ikut Terdongkrak

16 Oct 2020, 08:40 WIBEditor : Yulianto

Lokasi pembibitan tanaman hias di Kota Batu | Sumber Foto:Humas Ditjen Horti

TABLOIDSINARTANI.COM, Kota Batu--Permintaan pasar produk florikultura setiap tahun semakin meningkat seiring meningkatnya perekonomian masyarakat. Dengan berkembangnya usaha budidaya florikultura, permintaan benih bermutu dari varietas unggul juga ikut terdongkrak

Salah satu pelaku usaha yang menekuni tanaman hias dan sudah mengekspor benih tanaman hias adalah PT. Kebun Bibit Penuh Bunga. Perusahaan ini berdiri sejak 2011, berlokasi di Dusun Tonggolari, Desa Sidomulyo RT04/RW 09, Sidomulyo, Kec. Batu, Kota Batu, Jawa Timur.

Benih tanaman hias yang diekspor meliputi Kuping Gajah (Anthurium sp), Sirih Gading (Philodendron sp), Talas Talasan (Alocasia spp), Alamanda (Allamanda sp), Little ruby (Alternanthera dentata), Spathiphyllum (Spathiphyllum sp), Amaryllis (Amaryllis sp), Begonia (Begonia sp).

Selain itu ada  juga Cocor Bebek (Kalanchoe pinnata), Ekor Tupai (Asparagus Densiflora), Dracaena (Dracaena sp.), Cemara Udang, Beringin ( Ficus sp),  Pedang - Pedangan (Sanseveria spp) dan Chines Elm (Ulmus sp). 

 

Cara perbanyakan benih tanaman hias tersebut sebagian besar dilakukan dengan cara stek dan pemisahan anakan. Perusahaan ini mendapatkan berbagai benih tanaman hias tersebut dari 350 petani mitra yang tersebar di beberapa kab/kota di antaranya Bogor, Blitar, Malang, Pekanbaru dan Pontianak. Namun paling banyak dari Bogor.

Pemilik PT. Kebun Bibit Penuh Bunga, Steve Stanley mengatakan, ekspor benih tanaman hias sekarang meningkat. Sebelum pandemi biasanya sekali kirim hanya sekitar 200-400 pcs benih tanaman hias, tapi sekarang sekali kirim bisa 1.500 pcs benih tanaman hias dengan nilai sekitar 22 ribu dollar AS. Negara tujuan ekspornya meliputi Singapura, Amerika, Australia, Polandia dan Jerman.

Pengiriman ke Singapura sudah rutin 2 kali seminggu, bahkan berjalan sepanjang tahun. Sekarang ini Steven sedang menjajal peluang ekspor ke Amerika. “Kami hanya libur saat tahun baru imlek sekitar 3 minggu, sedangkan untuk Amerika ekspor libur saat musim dingin. Untuk negara Australia, Polandia dan Jerman hanya ekspor benih anthurium saja karena untuk jenis lainnya masih sulit untuk masuk negara tersebut,” tuturnya.

Meningkatnya ekspor tanaman hias karena penggunaannya meliputi berbagai aspek kehidupan masyarakat mulai lingkup rumah tangga, gedung perkantoran, hotel, restoran maupun untuk kelengkapan upacara adat dan keagamaan.

Selain itu beberapa jenis tanaman hias juga memiliki bermacam manfaat yaitu menghilangkan partikel beracun dari udara,  mengurangi debu dalam ruangan,  menurunkan tingkat kebisingan, menetralisir bau tak sedap, membuat tidur lebih nyenyak, meningkatkan daya tahan tubuh hingga mengurangi stress dan memberikan kesan classy.

Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo terus menggaungkan program Gratieks atau Gerakan Tiga Kali Ekspor untuk semua komoditas pertanian, termasuk tanaman hias.

Produksi tanaman hias  hingga triwulan II pada 2020 berdasarkan data BPS mencapai 342.422.645 pcs.  Sementara itu ekspor volumenya mencapai 4.176.294 kg atau setara dengan 12.176.244 dollar AS. Besarnya angka ekspor benih tanaman hias menunjukkan bahwa bisnis benih tanaman hias masih sangat terbuka.

Direktur Jenderal Hortikultura, Prihasto Setyanto menyatakan, pihaknya telah melakukan berbagai upaya untuk mendukung program Gratieks tersebut, yakni melalui GEDOR Horti (Gerakan Dorong Produksi, Daya Saing dan Ramah Lingkungan Hortikultura).

“GEDOR Horti berfokus pada upaya peningkatan mutu dan produktivitas produk hortikultura melalui penerapan sistem jaminan mutu yang dibuktikan dengan sertifikasi GAP, GHP termasuk registrasi kebun. Terpenting juga, penerapan teknologi budidaya dan pasca panen untuk mengefisienkan biaya operasional usaha tani hortikultura,” ujarnya di berbagai kesempatan.

Direktur Perbenihan Hortikultura Kementan, Sukarman mengatakan, bisnis ekspor benih tanaman hias masih sangat terbuka dan sangat potensial. Apalagi Indonesia  memiliki keanekaragaman hayati yang tidak dimiliki oleh negara lain. Hal ini menjadi peluang sekaligus tantangan bagi pelaku usaha yang bergerak dibidang perbenihan tanaman hias.

Peningkatan kualitas serta terjaminya kontinuitas benih yang bermutu sangat perlu untuk dilakukan, sehingga pelu konsisten menjaga pengelolaan dan manajemen produksi,” ujarnya.

Reporter : Humas Kementan
BERITA TERKAIT
Edisi Terakhir Sinar Tani
Copyright @ Tabloid Sinar Tani 2018