Sabtu, 24 Februari 2024


Negeri Matador, dengan Green House Sulap Lahan Tandus jadi Pemasok Sayur

05 Okt 2023, 13:46 WIBEditor : Yulianto

Dirjen Hortikultura, Prihasto Setyanto saat berkunjung ke green house almeria | Sumber Foto:Humas Horti

TABLOIDSINARTANI.COM, Almeria---Di Negeri Matador, Spanyol, ada satu lokasi pertanian yang berada di Almeria. Provinsi tersebut kerap disebut sebagai negeri plastik putih, karena terbentang greenhouse dengan luasan 32 ribu ha yang memanfaatkan lahan marjinal kering.

Dulunya daerah tersebut dikenal sebagai lahan tandus dan gurun dengan rata rata curah hujan tahunan sekitar 200-300 mm. Mayoritas masyarakat Almeria adalah pengembala kambing karena keterbatasan sumberdaya alamnya. Ada wilayah sekitar pegunungan yang memiliki sumber air awalnya diusahakan untuk budidaya anggur skala kecil.

Pemerintah Spanyol berhasil merestorasi pertanian yang dilakukan Pemerintah Spanyol sejak 60 tahun lalu. Pemerintah Spanyol mampu menyulap wilayah tandus kering menjadi penghasil hortikultura terbesar di Eropa.

Walikota Almeria, Francisco Gongora menyampaikan, nilai ekspor hortikultura dari Almeria mencapai USD 5 milyar per tahun. Adapun komoditas ekspor wilayah tesebut meliputi paprika, tomat, timun, melon, semangka, dan lain lain.  "Pada panen raya, satu perusahaan eksportir timun bisa mengekspor 500 ton timun saja per hari ke Uni Eropa," kata walikota yang akrab dipanggil Paco

Sementara itu, Sekjen Pertanian Almeria, D.Jose Antonio Aliaga, yang juga turut mendampingi kunjungan Mentan SYL, menambahkan bahwa para sebagai besar pengusaha greenhouse ini adalah generasi kedua. Generasi pertama dimulai tahun 1960an dimana Raja Spanyol meminta agar bentangan lahan luas di Almeria dimanfaatkan untuk budidaya sayuran.

Kementerian Pertanian Spanyol di tahun 1960 awalnya membuat percontohan greenhouse dengan luasan 10.000 m2 atau 1 hektar. Ternyata, berhasil, lalu dikembangkan lagi terus secara bertahap sehingga saat ini sudah mencapai 32 ribu ha.

Antonio Aliaga menjelaskan, industri sayur diwilayahnya terus berkembang pesat. “Seiring berjalannya waktu industri sayuran disini terus berkembang pesat, bahkan saat ini ada 42 eksportir besar sayuran di Almeria yang semuanya menggunakan teknologi greenhouse," tambah Antonio Aliaga.

Bentangan luasan negeri plastik yang disebut dengan "green house" atau screen house ini ditanami berbagai sayuran hortikultura seperti ketimun, tomat, paprika, melon, semangka dan masih banyak lagi.

Di lokasi tersebut, greenhouse tersebut membudidayakan ketimun dan paprika. Ada juga rumah pembibitan serta kantor Agrolris perusahaan yang menampung seluruh hasil pertanian dari 1500 Green House dengan luasan kepemilikan 1-2 ha.

Pengembangan Green House memang memerlukan biaya tinggi, dengan nilai investasi yang tinggi. Rata rata bangunan GH dengan screenhouse dan dapat diganti setiap 3-4 tahun sekali. Namun disisi lain harga produk sayuran yang dihasilkan memang sesuai dengan kualitas permintaan pasar.

Tercatat berbagai komoditas hortikultura hasil Green House di Spanyol utamanya sayuran menjadi produk ekspor dan memenuhi 70 persen dari total ekspor ke EU. “Ini luar biasa, saya belum pernah melihat yang sebesar ini dimanapun dimana lahan kering disulap menjadi lahan produktif melalui teknologi greenhouse," kata Menteri Pertanian, Syahrul Yasin Limpo saat berkunjung ke lokasi tersebut.

Melihat kemajuan tersebut, SYL berharap green house ini bisa direplikasi di Indonesia terutama daerah yang memiliki karakteristik agroekosistem marjinal yang sama. "Indonesia punya banyak lahan marjinal kering, saya harap pengembangan greenhouse ini bisa juga dilakukan di Indonesia dg skala luas,” katanya.

Reporter : Julian
BERITA TERKAIT
Edisi Terakhir Sinar Tani
Copyright @ Tabloid Sinar Tani 2018