Friday, 07 May 2021


Ita Purnamasari Ikut Terjun di Bisnis Cokelat

24 Apr 2021, 13:23 WIBEditor : Ahmad Soim

Ita Purnamasari terjuni bisnis cokelat | Sumber Foto:Dok Humas Kementan

 

TABLOIDSINARTANI.COM, Jakarta - Penyanyi senior sekaligus Owner IP Chocolate, Ita Purnamasari mengatakan  saat ini merupakan waktu yang tepat bagi generasi muda untuk memulai bisnis produk olahan pertanian, khususnya cokelat yang memiliki peluang besar baik untuk konsumsi lokal maupun  memenuhi pasar ekspor.

"Alhamdulilah bisnis cokelat saya berkembang pesat. Sekarang saya punya gerai di Jakarta dan peminat cokelat saya tersebar di seluruh dunia," ujar Ita dalam acara Tik Talk spesial ngabuburit ramdhan yang bertemakan Cokelatku, Cokelatmu, Cokelat Indonesia di House of Tani Gedung PIA Kementerian Pertanian, Jakarta, Jumat, 23 April 2021.

Ita menceritakan bisnis cokelatnya ini dimulai beberapa tahun lalu, dimana waktu itu ia sedang mempersiapkan konser 30 tahun selama berkarier di dunia musik. Mulanya, cokelat IP adalah souvenir untuk penggemar yang datang. Namun usai konser, banyak fans dan masyarakat luas yang suka akan produknya tersebut.

"Terus saya bilang ini kok prospek ya. Akhirnya saya putusin bikin bolu dan kue. Tapi saya pikir kok agak kurang ya. Nah pas saya di Jogja saya lihat ada teman punya tanaman cokelat, saya bilang ini asik sekali dan akhirnya saya join sampai sekarang," katanya.

BACA JUGA:

Ita sendiri mengaku sudah menjadi penggemar cokelat saat ia masih berusia 5 tahun. Kala itu, orang tuanya yang suka berpergian ke luar negeri kerap kali membelikan oleh-oleh berbagai macam cokelat.

"Dari kecil saya hobi makan cokelat. Kebetulan orangtua juga sering pergi ke luar negeri dan membawa oleh oleh cokelat," katanya.

Wendes Arya Yuda, Co Founder nDalem Cokelat mengatakan bahwa perkembangan industri cokelat sudah semakin baik, dimana saat ini banyak varian rasa dengan penggemar yang juga lebih luas. Karena itu, ia menilai bisnis cokelat adalah bisnis yang sangat menjanjikan dengan keuntungan yang berlipat-lipat.

"Saya punya varian cokelat pedas dari campuran cabai dan jahe. Lalu punya cokelat bajigur dan rasa-rasa lainya. Alhamdulillah semua laku keras," kata pria lulusan Sarjana Teknologi Pangan UGM Yogyakarta ini.

Yuda mengatakan, penikmat cokelat kini sudah meluas ke berbagai kalangan. Mulai dari siswa anak kecil sampai mahasiswa. Yuda mengaku sudah membuka tempat istimewa bagi penikmat  varian cokelat di Jogja.

"Cokelat itu paling nikmat bukan dikunyah. tapi ditaruh di mulut dan dia akan meleleh sendiri. Itulah cokelat yang bagus yang saat ini digemari kalangan muda," katanya.

Pengurus Asosiasi Petani Kakao Indonesia, Hasan Adnan Zein memastikan bahwa bisnis cokelat memiliki prospek yang luar biasa karena dapat diolah menjadi berbagai rasa dan memiliki konsumen tetap.

"Saya pastikan bisnis kakao itu menjanjikan. Dan cokelat itu setiap saat bisa panen. Makanya ini potensi besar. Apalagi tanaman ini mudah tumbuh di berbagai wilayah Indonesia. Dan lebih tahan hama dari pada tanaman lain," tutupnya.

Mengenai hal ini, Kepala Biro Humas dan Informasi Publik Kementan, Kuntoro Boga Andri mengatakan komoditas cokelat adalah komoditas kuliner dan industri yang saat ini terus menunjukan perkembangan  luar biasa.

"Saya melihat dalam 3-5 tahun yang akan datang, industri cokelat kita akan makin meningkat. Apalagi cokelat sangat bagus untuk kesehatan dan tren gaya hidup. Mudah mudahan teman teman semua bisa melihat peluang ini dan menjadikanya sebagai inspirasi dalam mendapatkan nilai tambah dari tanaman coklat" katanya.

Kuntoro menambahkan,  cokelat adalah komoditas strategis yang bisa membangkitkan ekonomi nasional melalui pemenuhan ekspor serta industri olahan.

"Saya kira  tema talk show cokelat sangat strategis. Jadi bukan hanya kopi dan rempah saja yang jadi andalan Indonesia, melainkan produk cokelat petani dan industri olahan coklat juga sangat luar biasa," tutupnya.

=== 

Sahabat Setia SINAR TANI bisa berlangganan Tabloid SINAR TANI dengan KLIK:  LANGGANAN TABLOID SINAR TANIAtau versi elektronik (e-paper Tabloid Sinar Tani) dengan klikmyedisi.com/sinartani/ 

Reporter : Som
Sumber : Kontributor
BERITA TERKAIT
Edisi Terakhir Sinar Tani
Copyright @ Tabloid Sinar Tani 2018