Monday, 24 January 2022


Investasi Hortikultura Belum Diminati

17 Apr 2013, 15:41 WIBEditor : administrator
Jakarta -- Pemerintah mengakui investasi di bidang pertanian, khususnya hortikultura (buah dan sayur), belum terlalu diminati oleh investor swasta. “Investasi hortikultura belum dikenal orang dengan baik dan mereka belum ada pengalaman,” kata Direktur Jenderal Hortikultura Hasanuddin Ibrahim dalam workshop "Peningkatan Investasi dan Pembiayaan Hortikultura", di Jakarta, Rabu, 27 Juni 2012.

Dia menjelaskan, bidang usaha sektor hortikultura memang belum dikenal karakteristiknya. Padahal hortikultura termasuk produk yang tidak terlalu sulit ditanam atau bisa dilakukan di lahan marjinal (kurang subur).

Namun dia mengakui ada beberapa kendala yang masih menyulitkan investasi hortikultura. Kendala utama adalah iklim Indonesia yang tergolong iklim tropis lembap basah, yang membuat tanaman rentan penyakit. Kendala lain, soal teknik pemasaran dan distribusinya. Sistem logistik Indonesia yang belum sempurna kadang menyulitkan produk hortikultura didistribusikan ke daerah-daerah yang menjadi target konsumen.

“Bukan karena harga rendah, tapi hortikultura ini kan produk segar sehingga tidak bisa melempar produk ke pasar dalam jumlah berlebih. Yang tahu persis ini adalah petani,” ujarnya. Meskipun begitu, pihaknya tidak terlalu khawatir dengan faktor eksternal itu. Kementerian akan memperbaiki varietas tanaman hortikultura agar menghasilkan produk unggulan.

Sistem manajemen hortikultura, diklaim Hasanuddin, harus bisa menunjukkan hasil positif 20 tahun terakhir ini. Dalam rentang waktu itu, pemerintah bersusah payah membangun kawasan budi daya hortikultura yang hingga kini belum terlalu optimal. Dia mencontohkan, kawasan buah di Cirebon untuk mangga gedong gincu. Dari 10 ribu areal yang dikhususkan untuk buah itu, ternyata hanya menghasilkan buah asli gedong gincu seluas 1.000 hektare.

ROSALINA
BERITA TERKAIT
Edisi Terakhir Sinar Tani
Copyright @ Tabloid Sinar Tani 2018