Thursday, 13 August 2020


Abu Sekam Hindarkan Benih Padi Tebar Langsung Dimakan Burung

08 Dec 2019, 13:03 WIBEditor : Ahmad Soim

Abu sekam padi | Sumber Foto:Dok

Cara ini menurut Dede terbukti ampuh menghalau serangan burung sehingga benih aman dari burung pemakan biji

 

TABLOIDSINARTANI.COM - Abu sekam ampuh untuk menghindarkan benih padi yang ditebar langsung dari gangguan burung pemakan biji.

 

Dede Ketua Poktan Tani Mukti, di Kalijati, Kabupaten Subang mengatakan kelompoknya melakukan penanaman padi di lahan sawah seluas 40 ha dengan cara tanam benih langsung (Tabela). Dengan menggunakan abu sekam sebagai penutup benih yang telah ditabur di lahan, petani  dapat terhindar dari serangan burung pemakan benih. 

 

"Sistem Tabela ini cara tanamnya tidak lewat persemaian maupun pemindahan bibit, jadi benih langsung ditabur saja pada lahan sawah," ungkap Dede.

 

Sistem tabela memang dilakukan pada lahan sawah yang kering, yang tidak mendapat pasokan air yang cukup untuk melalukan persemaian benih seperti biasa. 

 

Namun, lanjut Dede permasalahan yang muncul di lapangan setelah dilakukan tanam adalah adanya serangan burung yang memakan benih yang telah disebar. 

 

"Akhirnya kami lakukan pengendalian dengan sederhana dan ramah lingkungan yaitu dengan menaburkan abu sekam padi di atas benih yang telah disebar," jelasnya.

 

Walaupun sederhana cara ini menurut Dede terbukti ampuh menghalau serangan burung tersebut, sehingga benih aman dari serangan burung.

 

“Kalo tidak ditabur abu seperti ini, benih kami habis dimakan burung” kata Dede Ketua Gapoktan Tani Mukti.

 

Burung merupakan salah satu hama yang menyerang pertanaman padi, terutama pada saat pengisian dan pematangan bulir. Namun pada sistem tabela burung, juga dapat menyerang dengan memakan habis benih yang baru disebar di lahan. Sehingga sangat merugikan petani karena harus mengganti ulang benih yang disebar.

 

Saat dihubungi terpisah Direktur Perlindungan Tanaman Pangan Edy Purnawan mengatakan pihaknya akan terus mendukung petani mengembangkan teknologi pengendalian spesifik lokasi yang ramah lingkungan. 

 

"Seperti pemanfaatan abu sekam untuk menghalau serangan burung di Kalijati ini, teknologi sederhana ini mungkin belum banyak yang tahu tapi terbukti ampuh mengendalikan serangan burung” ungkapnya 

 

"Kami akan dukung terus teknik pengendalian yang ramagh lingkungan seperti ini. Hal ini selaras dengan keinginan Mentan Syahrul Yasin Limpo untuk selalu mendukung adanya inovasi-inovasi teknologi untuk memajukan dunia pertanian," pungkas Edy.

Reporter : Kontributor
BERITA TERKAIT
Edisi Terakhir Sinar Tani
Copyright @ Tabloid Sinar Tani 2018