Thursday, 02 April 2020


Kementan dan Pemda NTT Sepakat Ekspor Tiga Kali Lipat Peternakan

14 Dec 2019, 15:59 WIBEditor : Ahmad Soim

Mentan di NTT | Sumber Foto:DOK

 

TABLOIDSINARTANI.COM - Kementerian Pertanian dan Pemerintah Daerah NTT memiliki komitmen untuk menjalankan Gerakan Tiga Kali Ekspor (Gratieks). Hal ini ditandai dengan ditandatangani Nota Kesepahaman tentang peningkatan populasi dan produksi dalam rangka percepatan ekspor komoditi peternakan antara Kementan melalui Direktorat  Jenderal Peternakan dan Kesehatan Hewan dengan Gubernur Provinsi NTT.

 

Menurut Menteri Pertanian, Syahrul Yasin Limpo (SYL), kesepakatan ini didasari adanya keinginan bersama dengan mensinergikan potensi, tugas, fungsi dan kewenangan dan program yang ada. 

 

"Kita sepakat bekerjasama untuk mewujudkan peningkatan populasi dan produksi dalam rangka ekspor komoditi peternakan.  Apalagi NTT merupakan salah satu lumbung ternak sapi Nasional dan Kabupaten Kupang merupakan salah satu daerah penyuplai terbesar kebutuhan protein hewani," kata Syahrul setelah melepas Ekspor Komoditi Pertanian dan Pengiriman Sapi dari NTT dengan Tol Laut serta Penyerahan Bantuan kepada Petani NTT tahun 2020, di Pelabuhan Tenau, Kota Kupang, Sabtu 14 Desember 2019.

 

Kebutuhan daging sapi nasional menurut SYL, sangat tinggi sehingga memerlukan dukungan dari daerah-daerah penghasil ternak sapi, dalam upaya pemerintah mewujudkan ketahanan pangan untuk komoditas daging sapi. 

 

Upaya ini tidak sebatas hanya pada kemampuan dalam menyediakan pangan yang cukup bagi masyarakatnya saja tetapi juga harus disertai dengan peningkatan kualitas konsumsi pangan masyarakat yang berbasis sumberdaya lokal.

 

 “Kita perlu menggerakkan seluruh sumber daya yang dimiliki termasuk kontribusi daerah dalam pembangunan peternakan," ungkap SYL. 

 

Lebih lanjut SYL menjelaskan dalam kesepakatan ini, Kementan menegaskan komitmen NTT untuk mampu meningkatan produksi komoditas peternakan antara lain sapi potong dan unggas minimal 7% pertahun yang artinya  terjadi peningkatan penyerapan tenaga kerja subsektor peternakan dan kesehatan hewan.  

 

"Kami mendukung pembangunan pertanian di NTT. Oleh karena itu, sarana prasarana dan pengembangan komoditas menjadi prioritas. Tapi harus sesuai dengan agroklimat dan ekosistem agar bisa berkembang," ujar SYL

 

*Berdayakan Peternak Rakyat Untuk Peternak Sejahtera*

 

Sektor pertanian, menurut SYL memiliki peranan strategis di dalam pembangunan nasional untuk pemenuhan kebutuhan pangan dan mendukung peningkatan pertumbuhan ekonomi yang mengacu dengan arah kebijakan jangka menengah pembangunan pertanian nasionl.

 

Untuk itu, Gubernur NTT,  bertekad menjadikan peternak NTT menjadi raja di negeri ini. 

 

"Kami mengharapkan peternak rakyat kedepan menguasai daging premium dan Indonesia tidak lagi mengimpor daging premium" ungkap Viktor. 

 

Viktor juga menjelaskan kejayaan daging NTT yang membanjiri pasar Hongkong ingin  kembali diwujudkan.

 

Dalam upaya pemberdayaan peternak di Provinsi NTT untuk tahun 2019,  SYL menyampaikan bahwa Kementan telah memfasilitasi pada beberapa kabupaten di NTT dengan rincian sebagai berikut:  Sapi Potong sebanyak 25 ekor dan Kambing  sebanyak 25 Ekor di Kabupaten Belu,  Sapi potong sebanyak 50 ekor dan babi sebanyak 200 ekor di kabupaten Malaka,  dan  kambing sebanyak 20 ekor di kabupaten  Sumba Barat Daya. 

 

"Insya Allah, kedepannya potensi dan tantangan di pertanian dan peternakan dapat kita selesaikan.  Semua peluang upaya harus dilakuakn. Termasuk kerjasama dengan perguruan tinggi. Insimenasi buatan untuk sapi juga perlu digenjot, karenaa kebutuhan daging terutama di akhir tahun menjelang Natal dan tahun baru, biasanya cukup tinggi. Kita ada dana KUR, nilainya 50 triliun dengan bunga rendah, hanya 6%. Silahkan Pak Gubernur manfaatkan untuk membantu peternak dan petani. Dan Kostratani selain dipersiapkan untuk mengelola dan pengawasan, juga dipersiapkan  untuk membuat ekosistem pertanian yang baik. Dengan teknologi IT membantu pertanian lebih smart," ujar SYL. 

 

Pada kegiatan ini,  Kementan telah melakukan Pelepasan kapal ternak (selama tahun 2019 sebanyak 63 ribu sapi dikirim juga  dilakukan oenyerahan simbolis bantuan  Sapi potong sebanyak 75 ekor,  Ayam KUB sebanyak 200 ekor, Alat dan Mesin Pertanian ( Traktor, Pompa Air, Kendaraan Operasional), Bibit dan benih tanaman, juga dilakukan penyerahan sertifikat ekspor penyerahan KUR dan AUTS.

Reporter : Kontributor
BERITA TERKAIT
Edisi Terakhir Sinar Tani
Copyright @ Tabloid Sinar Tani 2018