Jumat, 14 Juni 2024


Mengupas Jenis-Jenis Sapi yang Cocok untuk Kurban

28 Mei 2024, 11:20 WIBEditor : GESHA

Irfan Hakim dengan sapi peliharannnya | Sumber Foto:ISTIMEWA

TABLOIDSINARTANI.COM, Jakarta --- Pilihan jenis sapi untuk kurban seringkali bergantung pada kebiasaan dan preferensi lokal di suatu daerah. Namun, beberapa jenis sapi yang umum digunakan untuk kurban meliputi sapi limosin, sapi brahman, dan sapi ongole. Ketiganya sangat populer di masyarakat sebagai hewan kurban.

Setiap jenis sapi memiliki keunggulan tersendiri, tergantung pada kebutuhan lokal masyarakat. Pertimbangan utama seperti kualitas daging, ukuran, dan adaptasi lingkungan menjadi kunci dalam pemilihan sapi untuk kurban. Namun, selain jenisnya, pemilihan sapi yang ideal memerlukan perhatian pada berbagai aspek untuk memastikan kualitas daging yang optimal.

Ada beberapa faktor yang perlu dipertimbangkan, seperti usia, kesehatan, kondisi fisik, berat badan, serta perilaku sapi. Selain itu, asal, dokumentasi, dan legalitas juga menjadi hal penting dalam menentukan kesesuaian hewan tersebut sebagai kurban dalam ajaran Islam.

Untuk panduan lebih lanjut, berikut adalah rekomendasi sapi yang ideal untuk kurban.

Sapi Ongole 

Sapi Ongole, atau Po, adalah salah satu ras sapi yang berasal dari India, tepatnya dari daerah Ongole di negara bagian Andhra Pradesh. Mereka terkenal akan kekuatan, keganasan, dan kemampuan adaptasi mereka terhadap iklim panas dan kering.

Dengan tubuh yang besar, kuat, dan proporsional, serta dada yang lebar, tulang belakang lurus, dan anggota badan yang kokoh, sapi Ongole memang menarik perhatian. Kepalanya yang besar dilengkapi dengan telinga panjang yang terkulai memberikan ciri khas tersendiri.

Mereka mampu mencari makanan dan air di lingkungan yang minim sumber daya pakan. Tak hanya itu, mereka juga terkenal sebagai penyedia daging berkualitas tinggi. Kemampuan mereka dalam menghasilkan daging yang lezat sangat diakui. Selain itu, peran mereka dalam pertanian, seperti membajak ladang dan menarik alat pertanian, juga tak bisa diabaikan.

Dalam beberapa tahun terakhir, sapi Ongole telah menjadi sorotan di luar India dan telah diperkenalkan ke berbagai negara di seluruh dunia. Mereka sering dimasukkan dalam program peningkatan genetik dan persilangan untuk meningkatkan sifat-sifat produksi pada ras sapi lokal di negara-negara tersebut. Hal ini menandai pengakuan akan keunggulan sapi Ongole dalam hal kekuatan, ketahanan, dan kemampuan produksinya, serta potensi kontribusinya dalam memperbaiki kualitas dan produktivitas sapi di berbagai wilayah.

Sapi Brahman

Sapi Brahman adalah pilihan lain yang sangat diakui dalam konteks kurban. Varietas sapi ini mendapat pengakuan internasional sebagai salah satu sapi berkualitas tinggi. Berasal dari Amerika Serikat, sapi Brahman terkenal karena ketangguhannya dalam menghadapi suhu panas dan kondisi lingkungan yang ekstrem.

Awalnya dikembangkan di negara bagian Texas pada awal abad ke-20, sapi Brahman kemudian menyebar ke berbagai belahan dunia. Negara-negara seperti Australia, Brasil, dan berbagai negara di Amerika Selatan menjadi tempat di mana sapi ini berkembang. Hal ini menunjukkan popularitas dan adaptabilitas sapi Brahman di berbagai kondisi lingkungan dan kebutuhan peternakan di seluruh dunia.

Salah satu keunggulan utama sapi Brahman adalah kemampuannya untuk bertahan dalam iklim panas yang ekstrem. Ini disebabkan oleh kulit mereka yang tebal dan fleksibel, yang memungkinkan mereka untuk mengatasi panas serta melindungi diri dari serangan parasit.

Selain itu, sapi Brahman memiliki kemampuan luar biasa untuk bertahan dalam kondisi lingkungan yang tidak ideal. Bahkan, mereka mampu bertahan hidup di daerah dengan ketersediaan pakan dan air yang terbatas. Ini berkat adaptasi fisik dan fisiologis yang memungkinkan mereka untuk bertahan dalam lingkungan yang ekstrem.

Ciri khas sapi Brahman yang menonjol adalah tanduknya yang besar dan melengkung ke belakang. Tanduk ini tidak hanya berperan dalam regulasi suhu tubuh, tetapi juga sebagai alat pertahanan. Selain itu, sapi Brahman memiliki variasi warna kulit yang mencakup abu-abu, cokelat, merah, dan hitam, dengan beberapa individu memiliki bintik-bintik putih pada tubuhnya.

Dalam hal berat, sapi Brahman bisa diandalkan. Sapi jantan dewasa biasanya memiliki berat rata-rata antara 800-1.200 kg, sementara betina dewasa memiliki berat antara 500-700 kg. Keunggulan ini menjadikan sapi Brahman pilihan yang sangat baik dalam konteks produksi daging dan adaptasi lingkungan yang ekstrem.

Sapi Limosin

Sapi Limosin merupakan salah satu ras sapi asal Prancis yang terkenal akan kemampuannya menghasilkan daging berkualitas tinggi. Daging sapi Limosin memiliki tingkat kelembutan yang tinggi, tekstur yang halus, dan kandungan lemak yang seimbang.

Yang membuatnya lebih istimewa, daging sapi Limosin cenderung rendah kolesterol dan lemak intramuskuler, membuatnya sangat cocok untuk dikonsumsi manusia. Ras sapi Limosin juga dikenal menghasilkan daging dengan marbling yang baik, yang berarti lemak intramuskuler tersebar merata di dalam otot daging. Hal ini memberikan daging sapi Limosin cita rasa dan kelembutan yang luar biasa.

Rentang bobot sapi Limosin bervariasi tergantung pada jenis kelamin dan usia. Sapi jantan yang belum disapih biasanya memiliki berat antara 300 hingga 450 kilogram. Ketika mencapai usia dewasa, bobotnya bisa mencapai antara 700 hingga 1.000 kilogram. Sedangkan, sapi betina dara yang belum melahirkan biasanya memiliki berat antara 400 hingga 550 kilogram, sementara sapi betina dewasa bisa mencapai antara 500 hingga 700 kilogram.

Reporter : NATTASYA
Edisi Terakhir Sinar Tani
Copyright @ Tabloid Sinar Tani 2018