Wednesday, 10 August 2022


Berbagai Kalangan Sesalkan Wacana Impor Bawang Merah

24 Mar 2022, 14:13 WIBEditor : Yulianto

Panen bawang merah | Sumber Foto:Dok. Sinta

TABLOIDSINARTANI.COM, Jakarta---Berbagai kalangan, dari mulai guru besar hingga petani menyakini ketersediaan bawang merah di dalam negeri cukup, sehingga tidak perlu ada impor. Bahkan mereka menyayangkan jika ada pihak yang kemudian mewacanakan impor bawang merah. 

Guru Besar IPB, Prof. Edi Santosa menegaskan, ketersediaan bawang merah di pasaran bakal tersedia secara melimpah. Hal ini terjadi karena petani di sejumlah sentra sedang melakukan panen raya. Sehingga kondisi bawang dan cabai untuk menghadapi puasa dan lebaran dalam kondisi aman dan terkendali.

"Yang penting jangan berpikir impor karena ketersediaan bawang pasti dalam kondisi aman. Terlebih saat ini para petani di beberapa daerah sedang melakukan panen raya," ujar Prof Edi saat dihubungi, Kamis, (24/3).

Menurutnya, harga bawang merah pada saat bulan suci ramadhan nanti akan turun secara signifikan. Begitu juga dengan komoditas cabai yang berdasarkan data pragnosa neraca Kementan, ketersediaannya cukup melimpah dan bisa memenuhi kebutuhan masyarakat. "Jadi masyarakat tidak perlu khawatir karena kondisinya bisa memenuhi kebutuhan selama puasa dan lebaran," katanya.

Senada, Ketua KTNA, Yadi Sofyan Noor meyakini ketersediaan bawang merah bakal meningkat tajam, seiring adanya panen raya yang digelar petani di sejumlah daerah. Karena itu, Yadi meminta agar masyarakat tidak khawatir dan tetap khusu dalam menjanjikan ibadah puasa minggu depan.

"Tidak boleh berpikir impor atau berpikir lain-lain. Terutama yang menyurutkan semangat petani dalam berproduksi. Kita harus dukung mereka karena produksinya meningkat," katanya.

Ketua Asosiasi Champiaon Cabai dan Bawang Nasional, Tunov Mondro Atmojo memastikan ketersediaan cabai dan harga di sejumlah sentra dalam kondisi aman. Bahkan saat ini, panen raya masih berlangsung baik di Jawa Tengah, Jawa Timur dan daerah lainya.

"Untuk puncak panen akan jatuh di bulan puasa sampai habis lebaran mendatang. Walaupun harga bawang di petani turun, namun bagi petani itu sudah biasa dan tidak menjadi persoalan. Yang penting ketersediaannya aman," katanya.

Walau demikian, Tunov menyayangkan adanya pemberitaan harga cabai yang masih berkisar di Rp70 ribu/kg. Padahal kata dia, harga cabai di petani sudah turun sampai Rp28 ribu/kg. "Kami berharap masyarakat juga mendapat informasi bahwa harga cabai saat ini Rp28 ribu bukan Rp70 ribu seperti yang setiap hari diberitakan," tegasnya.

Reporter : Julian
BERITA TERKAIT
Edisi Terakhir Sinar Tani
Copyright @ Tabloid Sinar Tani 2018