Kamis, 18 Juli 2024


Tren Terbaru: Jepang Manfaatkan Robot AI untuk Revolusi Pertanian!

19 Jun 2024, 11:20 WIBEditor : Gesha

Penggunaan AI dalam pertanian di Jepang | Sumber Foto:ISTIMEWA

TABLOIDSINARTANI.COM, Tokyo --- Di tengah lonjakan pesat sistem kecerdasan buatan (AI) generatif, perusahaan teknologi Jepang tengah mengeksplorasi penggunaan seperti otomatisasi dalam pertanian.

Sejumlah petani rumah kaca di Jepang mulai mengadopsi teknologi AI untuk mengelola tugas-tugas yang membutuhkan banyak tenaga kerja, seperti yang dilaporkan oleh media lokal The Mainichi. Laporan tersebut menyoroti penggunaan robot yang dikembangkan oleh Agrist Inc., yang dirancang untuk panen mentimun di sebuah pertanian di Hanyu, Prefektur Saitama.

Menggunakan kamera dan data pelatihan sebelumnya, robot tersebut menunjukkan kemampuan dalam menentukan kematangan mentimun sebelum panen dengan lancar.

Takeshi Yoshida, kepala petani, mencatat bahwa kinerja robot jauh melebihi ekspektasi awal, meskipun masih ada ruang untuk peningkatan.

"Awalnya kami khawatir robot ini mungkin memotong batang mentimun, namun ia bergerak dengan akurat," kata Yoshida.

"Kami memiliki harapan besar pada robot ini mengingat keterbatasan tenaga kerja saat ini," tambahnya. 

Salah satu area potensial untuk peningkatan pada robot panen Agrist adalah kecepatannya, dengan robot mampu memanen satu hingga tiga buah mentimun kurang lebih setiap dua menit.

Agrist menyatakan keyakinannya bahwa lebih banyak petani rumah kaca di Jepang akan mengandalkan robot berbasis AI mereka untuk panen, terutama mengingat kekurangan tenaga kerja yang sedang dialami negara ini.

Sementara Agrist fokus pada pasar lokal, perusahaan teknologi Jepang, Inaho Inc., tertarik untuk memperluas penawarannya ke pasar global.

Sejalan dengan tujuan ini, perusahaan telah menyewakan robot berbasis AI untuk sebuah pertanian di Belanda untuk memanen tomat dengan kecepatan dan akurasi sebagai poin penjualannya utama.

Berhasil dengan mesin pemetik tomatnya, COO Inaho, Soya Oyama, telah mengonfirmasi rencana untuk meluncurkan robot untuk panen asparagus pada tahun 2025.

“Dimulai dengan budidaya di rumah kaca di mana robot panen dapat bergerak dengan mudah, kemungkinan pengenalan pada budidaya di lapangan terbuka akan meningkat,” kata Takanori Fukao, profesor robotika dari Universitas Tokyo.

“Di masa depan, untuk memanfaatkan sepenuhnya robot, kemungkinan besar petani harus mempersiapkan pertanian dengan mempertimbangkan penempatan tanaman terlebih dahulu," sebutnya.

Meskipun kecerdasan buatan (AI) untuk otomatisasi terus berkembang di Jepang, AI generatif menghadapi peningkatan pengawasan regulasi yang dapat menyebabkan masalah hukum.

Otoritas Jepang telah mengungkapkan kekhawatiran terhadap risiko pelanggaran hak cipta yang mungkin terkait dengan pengembangan AI.

Komisi Perlindungan Informasi Pribadi (PIPC) Jepang sebelumnya telah memberi peringatan kepada OpenAI terkait "metode pengumpulan data ilegal," yang mencerminkan desakan masyarakat untuk mengatur lebih ketat perusahaan-perusahaan AI.

Para ahli mengusulkan teknologi blockchain sebagai solusi untuk memastikan pengumpulan, penggunaan, dan penyimpanan data AI yang aman.

Untuk memastikan kepatuhan dan mengatasi tantangan ini, integrasi sistem blockchain perusahaan sangat penting bagi AI.

Sistem tersebut akan meningkatkan kualitas data, menetapkan hak kepemilikan, dan menjaga integritas data dengan mencegah modifikasi yang tidak sah.

Reporter : Nattasya
BERITA TERKAIT
Edisi Terakhir Sinar Tani
Copyright @ Tabloid Sinar Tani 2018