Jumat, 19 Juli 2019


Buktikan Sendiri Program Wajib Tanam, Muslim Arbi Akui Gelap Informasi

22 Mar 2019, 22:16 WIBEditor : Gesha

Setelah sempat menuding tak beralasan, Muslim Arbi melihat langsung pertanaman bawang putih di Temanggung | Sumber Foto:HUMAS HORTIKULTURA

 

TABLOIDSINARTANI.COM, Temanggung --- Setelah menuding tidak ada importir yang lakukan wajib tanam, Anton Muslim Arbi langsung diajak membuktikan luasan tanam  bawang putih dari para importir di Temanggung.

"Jujur saya akui pernyataan tersebut keluar karena saya masih ‘gelap’ informasi terkait pelaksanaan program wajib tanam importir ini. Saya hanya mendasarkan informasi sepihak dari beberapa anggota asosiasi. Setelah saya melihat langsung kondisi lapangan di daerah Temanggung, apa yang saya sangkakan itu ternyata salah. Saya minta maaf," ujarnya di Temanggung, Jumat (22/3).

Setelah mengecek atau lihat langsung di lapangan, faktnya ternyata banyak importir yang benar-benar sudah tanam bawang putih di Temanggung dan sekitarnya.

Karenanya, program wajib tanam bawang putih optimis bisa jalan dan Indonesia nantinya swasembada. “Terus terang awalnya saya juga ragu dengan program wajib tanam bawang putih ini bisa jalan. Begitu saya menyaksikan sendiri di lapangan dan mendapat penjelasan dari teman-teman Ditjen Hortikultura Kementan, saya jadi yakin dan optimis program ini bisa dilaksanakan. Semangatnya juga bagus dan mulia," tegasnya.

Oleh sebab itu, Muslim Arbi meminta pemerintah untuk meningkatkan pengawasan dan pembinaan di lapangan.

Sebab, bagaimanapun tabiat asli importir itu adalah sebagai pedagang sehingga membutuhkan bimbingan dan fasilitasi agar mereka mampu melaksanakan kewajiban tanamnya. 

"Kemitraan dengan petani bagus, harus tetap perlu diawasi agar berjalan sesuai yang disepakati kedua belah pihak," katanya. 

Dirinya pun menghimbau anggota asosiasinya yang juga menjadi importir bawang putih, agar menjalankan aturan ini dengan konsisten.

Tanam saja sesuai ketentuan dan penuhi target produksi 5%, karena semangat program ini untuk membangkitkan kedaulatan pangan nasional kita khususnya bawang putih. 

"Masa negara sebesar dan sesubur ini bawang putihnya 96% impor. Harus kita kurangi ketergantungan ini," tukas Muslim Arbi.

Sementara itu, Direktur Sayuran dan Tanaman Obat, Moh Ismail Wahab kembali menegaskan komitmen pemerintah mewujudkan swasembada bawang putih nasional dengan melibatkan importir. Semua butuh proses dan dukungan dari berbagai pihak. 

"Terkait wajib tanam importir, kami sangat terbuka menerima saran dan kritik dari manapun. Tapi tolong disertai data dan informasi yang valid, supaya tidak sekedar bikin gaduh atau bikin sensasi," kata Ismail. 

Seiring berjalannya proses, Ismail menyebutkan pihaknya bisa menyaring mana-mana yang kooperatif dengan kebijakan wajib tanam ini. Kementan mendukung sepenuhnya berbagai pihak yang sinergi dengan baik.

"Kami pun bisa menyaring mana yang malah berusaha ingin menggagalkan program ini di tengah jalan dengan berbagai dalih dan alasan," pungkasnya.

Jalin Kemitraan

Terpisah, Kepala Dinas Pertanian Kabupaten Temanggung, M Amin Masrik Zuhdi usai panen bawang putih di Tlogomulyo Temanggung (22/3) menegaskan kini sudah banyak importir yang menjalin kemitraan dengan petani setempat menanam bawang putih. Ada puluhan importir yang sudah tanam di Temanggung. 

"Kami akui peran importir sangat positif, terutama mendorong semangat petani tanam bawang putih. Saat ini ribuan hektar bawang putih tertanam di Tamanggung baik dari APBN, swadaya maupun kemitraan importir," tegasnya.

Bahkan, beberapa importir sudah naik kelas. Sebab tak hanya tanam bawang putih tapi juga menyerap hasil panen petani dan mengolahnya menjadi benih. 

"Ini luar biasa. Silakan saja bagi yang masih ragu dengan kebijakan wajib tanam ini untuk belajar dan menyaksikan langsung ke Temanggung," ucapnya.

Salah satu importir yang bermitra dengan petani di Desa Sigedong Kecamatan Tretep Temanggung, Henry mengatakan pihaknya telah melaksanakan kewajiban tanam sesuai ketentuan dan anjuran pemerintah. Dirinya juga mengaku dukungan Kementerian Pertanian sangat dirasakannya. 

“Kami sangat merasakan peran Kementan dalam membimbing para importir melaksanakan wajib tanam ini, mulai dari informasi lokasi, benih, kelompok, tatacara budidaya hingga administrasinya. Awalnya saya sempat menyangka akan dibiarkan begitu saja, ternyata kami dituntun dan dibantu," akui dia.

Hal seenada diungkap importir bawang putih yang juga melakukan kerjasama kemitraan tanam dengan petani Temanggung, Tahir. Dirinya telah menanam sesuai ketentuan.

 

Reporter : Rico
Copyright @ Tabloid Sinar Tani 2018