Rabu, 13 November 2019


Legitnya Potensi Durian dan Manggis di Bumi Laskar PeIangi

09 Mei 2019, 15:13 WIBEditor : Gesha

Provinsi Bangka Belitung telah memiliki durian unggulan terdaftar, yaitu Namlung Petaling | Sumber Foto:ISTIMEWA

 

TABLOIDSINARTANI.COM, Belitung ---- Pesona Kabupaten Belitung kini tidak diragukan lagi, dengan perkembangan pariwisata yang sangat pesat menjadikan kabupaten ini selalu menjadi destinasi wisata baik wisatawan lokal maupun mancanegara. Potensi hortikultura khususnya buah-buahan dari Bumi Laskar Pelangi ini juga legit jika dikembangkan baik.

Kepala Dinas Pertanian Kabupaten Belitung Destika Efenly menyebutkan bahwa Kabupaten Belitung memiliki potensi pengembangan buah - buahan tropis seperti durian, manggis, mangga dan rambutan.

Berdasarkan angka BPS, pada 2018 produksi buah - buahan di kabupaten ini tercatat sebesar 1.559 ton dengan luas pengembangan 1.533 hektare serta luas panen sekitar 420 Hektare.

"Provinsi Bangka Belitung telah memiliki durian unggulan terdaftar, yaitu Namlung Petaling. Durian ini sudah banyak berkembang terutama di pulau Bangka karena memiliki keunggulan warna daging buah kuning muda, berserat halus dan toleran terhadap penyakit busuk batang Phytoptera, sp," jelas Destika.

Kabupaten ini juga berkembang durian unggulan lokal yang biasa disebut Durian Sedati yang memiliki keunggulan daging buah beranak di dalam daging buah. Durian jenis ini banyak berkembang di Kecamatan Membalong.

Karena itu, pada 2019 ini akan dilakukan pengembangan durian Namlung sebanyak 200 pohon yang akan dikembangkan di lokasi Agro Wisata Terong, di desa Terong, Kecamatan Sijuk. Potensi yang masih dapat dikembangkan di lokasi agrowisata ini berkisar 30 - 50 hektare.

Selain durian, Kabupaten Belitung juga berpotensi untuk pengembangan manggis.  Buah manggis asal Pulau Belitung telah merambah pasar Singapura, Malaysia dan Cina, karena kualitas manggis Belitung memenuhi persyaratan pasar Internasional.

"Masyarakat Pulau Belitung terus mengembangkan perkebunan manggis karena potensi serapan pasar dalam negeri maupun luar negeri cukup menjanjikan," lanjut Destika.

Ia menjelaskan, agribisnis manggis di Belitung sangat menjanjikan karena memiliki nilai jual tinggi. Harga di tingkat petani mencapai 20 ribu per kg.

Luas perkebunan manggis mencapai 448 hektare dengan setiap panen menghasilkan tiga ton per hektar. Sementara potensi pengembangan di Kecamatan Membalong mencapai 30 hektare.

Pelaksana Tugas Direktur Buah dan Florikultura Sri Wijayanti Yusuf mengapresiasi potensi pengembangan durian dan manggis di Kabupaten Belitung. "Tahun 2020 kita akan alokasikan pengembangan kawasan durian dan manggis di Bumi Laskar Pelangi ini," ujar Yanti.

Yanti berharap durian dan manggis semakin berkembang di Kabupaten Belitung sekaligus mendukung pariwisata yang saat ini sudah mendunia.

"Selain itu, kedua komoditas ini dapat dikembangkan di lokasi agrowisata atau di lahan hutan kemasyarakatan yang sudah mulai banyak dimanfaatkan oleh masyarakat," tutup Yanti.

Reporter : Dina Rosita
Copyright @ Tabloid Sinar Tani 2018