Jumat, 21 Juni 2024


The Fishpreneur, Bagaimana Nicholas Kurniawan Mengubah Hobi SMA Menjadi Bisnis Sejuta Dolar

25 Jul 2023, 04:44 WIBEditor : Gesha

Nicholas Kurniawan dengan ikan hias ekspornya | Sumber Foto:ISTIMEWA

TABLOIDSINARTANI.COM, Jakarta --- Inilah Nicholas Kurniawan, sejak SMA sudah bisa menghasilkan uang Rp2-3 juta setiap bulannya. Di usia 23 tahun, dia sudah meraup keuntungan ratusan juta dari berbisnis ikan hias. Bahkan kini dirinya menjadi eksportir ikan hias termuda yang diperhitungkan di kancah dunia.

Setiap keberhasilan yang Nicholas raih tak sekadar berasal dari warisan pengalaman atau keberuntungan sebagai anak orang kaya. Sejak lahir pada tanggal 29 Januari 1993, Nicholas tumbuh dalam keluarga sederhana. Kehidupannya yang penuh keterbatasan telah membentuknya menjadi sosok pemuda tangguh.

Nicholas terbiasa berjualan sejak usianya baru 8 tahun, bahkan ketika masih duduk di kelas 2 sekolah dasar. Barang dagangan yang ia jual bervariasi, mulai dari makanan, minuman, hingga pakaian dan lainnya. Semangat dan ketekunan dalam berusaha menjadi kunci kesuksesan dirinya.

Seperti takdir yang tak terduga, Dewi Fortuna akhirnya tersenyum pada Nicholas. Saat itu, dia masih duduk di bangku SMA kelas 2, dan kebetulan seorang temannya memberikan sepaket ikan Garra Rufa, yang biasanya digunakan untuk terapi di mal.

Meskipun awalnya Nicholas bukanlah seorang penggemar ikan, takdir membawanya pada perjalanan tak terduga yang mengubah hidupnya. Dengan semangat petualang, ia mencoba menjual ikan-ikan tersebut di forum jual-beli Kaskus secara iseng-iseng. Namun, siapa sangka, keajaiban pun terjadi! Respon positif dari banyak orang membuat bisnisnya berkembang pesat.

Dengan ketekunan dan kecerdikannya, Nicholas menyelidiki cara mendapatkan ikan Garra Rufa dengan harga yang lebih terjangkau. Ini menjadi modal untuk menciptakan "Garra Rufa Center," sebuah toko online khusus yang menyediakan ikan Garra Rufa beserta perlengkapannya.

Tidak puas hanya menjadi penjual lokal, Nicholas memandang peluang lebih besar sebagai eksportir ikan hias. Dengan mimpi besar dan keyakinan yang kuat, dia melangkah maju dalam bisnisnya sebagai eksportir. Namun, di awal perjalanan, tantangan dan kesulitan menyergapnya. Minimnya informasi yang tersedia membuatnya merasa terbatas dalam pengetahuan bisnis ikan hias.

Dengan semangat tak kenal lelah, Nicholas tak henti-hentinya mencari dan mengumpulkan berbagai informasi terkait bisnis ekspor ikan hias. Ia tidak hanya fokus pada strategi pemasaran dan iklan, tetapi juga berusaha menemukan supplier terpercaya serta mengumpulkan data mengenai shipment agent untuk kelancaran proses ekspor.

Dengan penuh ketekunan, Nicholas menyelami lautan informasi, sambil dengan gigih membangun website yang menjadi wadah bisnisnya. Ia mengambil inspirasi dari website eksportir ikan hias lainnya untuk meningkatkan pengetahuannya.

Setelah perjuangan yang mengagumkan, akhirnya berdirilah website Tropical Fish Indonesia. Nama ini dipilih secara cerdas karena Nicholas memahami kata "ikan tropis" dalam bahasa Inggris merupakan kata kunci yang banyak dicari para pecinta ikan hias di seluruh dunia.

Nicholas tidak hanya memiliki koleksi ikan hias eksotis yang menarik, tetapi juga merancang situsnya dengan tampilan yang memukau dan mudah digunakan. Hal ini berhasil menarik perhatian calon pelanggan dari berbagai belahan dunia, yang tertarik untuk menjelajahi koleksi ikan hias yang ditawarkan.

Dengan perpaduan ketekunan, kecerdikan, dan perencanaan yang matang, bisnis Tropical Fish Indonesia semakin berkembang pesat. Nicholas Kurniawan, sang eksportir ikan hias muda yang tak pernah putus asa, berhasil mewujudkan impian untuk membayar kuliahnya dan meraih kesuksesan dalam dunia bisnis internasional. Kisahnya menjadi inspirasi bagi banyak orang bahwa dengan tekad dan kerja keras, mimpi besar dapat menjadi kenyataan.

Reporter : NATTASYA
Edisi Terakhir Sinar Tani
Copyright @ Tabloid Sinar Tani 2018