Jumat, 14 Juni 2024


Lembah Gumanti, Dulu Lembah Tengkorak kini Kampung Bawang Ramah Lingkungan

05 Jun 2024, 10:50 WIBEditor : Yulianto

Lembah Gumati, Solok dulu dikenal sebagai lembah tengkorak, kini jadi kampung bawang ramah lingkungan | Sumber Foto:Humas Horti

TABLOIDSINARTANI.COM, Solok--- Lembah Gumanti, Solok, Sumatera Barat bakal menjadi Kampung Perlindungan Hortikultura. Potensi produksi bawang merah di lokasi ini diharapkan dapat menjadi sentra penyangga produksi wilayah Sumatera dan nasional, serta berpotensi meningkatkan skala ekspor.

Lembah Gumanti, dulunya dikenal sebagai Lembah Tengkorak akibat penggunaan pestisida berlebihan. Pemerintah kini mempersiapkan menjadi area pelaksanaan program unggulan Kampung Perlindungan Hortikultura Bawang Merah dengan potensi luasan bawang merah sekitar 15.000 hektar (ha).

Direktur Perlindungan Hortikultura, Jekvy Hendra, optimis bahwa program ini akan berjalan dengan baik.Meski sulit menerapkan sistem pertanian 100% organik, penggunaan pestisida harus dikurangi karena sudah mencapai level bahaya.

"Kita harus berani meninggalkan kebiasaan buruk menggunakan pestisida kimia secara berlebihan. Kita harus sepakat tidak melewati Batas Maksimum Residu (BMR) yaitu 15%, karena kita perlu menanam dengan sehat," ujarnya.

Kepala Dinas Pertanian Solok, Kennedy Hamzah meyakini, program kampung perlindungan ini adalah upaya adaptasi dan mitigasi terhadap dampak perubahan iklim. Berbagai langkah nyata telah dilaksanakan, termasuk penyediaan fasilitas penanganan hama dan perlindungan tanaman hortikultura.

"Ini menjadi terobosan kami dalam melakukan adaptasi dan mitigasi dampak perubahan iklim di Solok. Kami akan mendongkrak perekonomian lokal dengan pertanian hortikultura yang ramah lingkungan," tegas Kennedy.

Program Kampung Perlindungan Hortikultura di Kabupaten Solok fokus pada peningkatan nilai ekonomi masyarakat melalui penjualan hasil panen bawang merah baik di pasar dalam negeri maupun internasional. Produksi bawang merah tahun 2023 di Kabupaten Solok mencapai 216.148 ton dengan produktivitas 16 ton per hektar dan luas panen 13.510 hektar.

Program kampung perlindungan ini juga memiliki dampak positif dalam menghapus stigma negatif terkait pertanian bawang merah di Lembah Gumanti. "Stigma lembah tengkorak atau lembah kematian perlahan-lahan akan berubah menjadi lembah surgawi," ujar Kennedy.

Dengan adanya program kampung hortikultura, diharapkan pertanian bawang merah dapat menjadi lebih berkelanjutan dan aman bagi masyarakat serta lingkungan.

Apalagi Kementan telah memberikan bantuan berupa pengendali organisme pengganggu tumbuhan (OPT) yang ramah lingkungan, seperti pestisida biologi, feromon seks, dan perangkap kuning, untuk lahan seluas 45 ha di Solok.

Reporter : Julian
Edisi Terakhir Sinar Tani
Copyright @ Tabloid Sinar Tani 2018