Jumat, 19 Juli 2019


Dolomit, Benahi Tanah yang Rusak dan Lahan Masam

26 Mei 2019, 11:57 WIBEditor : Yulianto

Petani di lahan rawa. Lahan rawa lebih subur dengan dolomit | Sumber Foto:Julian

Kelebihan dolomit karena mengandung Kalsium (Ca) dan Magnesium (Mg). Zat itu sangat dibutuhkan tanah yang rusak dan masam untuk meningkatkan kesuburan lahan

TABLOIDISINARTANI.COM, Jakarta---Kondisi lahan pertanian di Indonesia kini banyak yang telah rusak akibat penggunaan pupuk kimia berlebihan. Karena itu dalam upaya mempertahankan dan meningkatkan produksi pangan, perlu upaya memperbaiki kondisi lahan. Salah satunya dengan penggunaan dolomit.

Adhie Widihartho, Chief Marketing Officer PT. Gosari Polowijo mengatakan, sebenarnya semua tanah membutuhkan dolomit, termasuk lahan pertanian di Jawa yang termasuk tidak masam. "Karena sudah banyak terkena pupuk kimia dan kesuburannya berkurang perlu dolomit," katanya di sela-sela silaturahim dan buka puasa bersama di Jakarta, Sabtu (25/5).

Adhie mencontohkan, lahan pertanaman padi di Jawa yang telah menggunakan dolomit ternyata tanaman padinya lebih tahan terhadap hawa wereng batang cokelat. Jadi dolomit bukan hanya memperbaiki kesuburan tanah, tapi juga meningkatkan daya tahan tanaman terhadap hama penyakit.

Menurut Adhie, kemampuan dolomit memperbaiki kondisi tanah tidak dimiliki pupuk organik umumnya. Bahkan sebenarnya  dolomit juga sudah bagian dari pupuk organik dan bukan pupuk kimia. "Kelebihan dolomit karena mengandung Kalsium (Ca) dan Magnesium (Mg). Zat itu sangat dibutuhkan tanah yang rusak dan masam untuk meningkatkan kesuburan lahan," ujarnya.

Selain itu lanjut Adhie, dolomit juga berbeda dengan batu gamping. Karena ada kandungan magnesium, bahkan tertinggi yakni kisirit. Hal ini yang bedakan dengan batu gamping dan kapur. "Kalau gamping atau kapur yang ada hanya kandungan Ca saja, sedangkan Mg-nya tidak ada," ujarnya.

Adhie mengungkapkan, pemanfaatan dolomit untuk memperbaiki tanah sebenarnya sudah lama dan banyak digunakan pada perkebunan sawit. Biasanya perusahaan perkebunan sawit menggunakan pupuk NPK plus dolomit. Begitu juga penggunaan pada lahan hortikultura seperti di Pacitan Jawa Timur.

"Dulu memang kita fokus pada perkebunan, tapi sekarang ini sudah diujicobakan pada tanaman pangan, termasuk dalam program Serasi untuk lahan rawa," katanya.

Ke depan Adhie memperkirakan kebutuhan dolomit akan semakin banyak. Apalagi ada upaya pemerintah menggenjot produksi pangan di lahan rawa. Manfaat dolomit untuk  menetralisir lahan rawa yang masam. Dengan dolomit lahan rawa kini bisa tanam dua kali dalam setahun dari biasanya hanya satu kali.

Saat ini produktivitas tanaman padi pada lahan rawa yang pernah tanam hanya sebesar 3 ton/ha, sedangkan yang  belum pernah tanam 2 ton/ha. "Dengan dolomit kesuburan lahan rawa meningkat, sehingga produktivitas juga pasti akan naik," katanya.

Namun demikian dalam penggunaan dolomit, petani masih perlu bimbingan. Dengan edukasi ke petani, Adhie berharap petani mengenal manfaat dolomit dan membedakan dolomit yang asli dan palsu.

Kendalanya memang dolomit mudah dipalsu. Kapur ditumbuk dan gerus sudah seperti dolomit. Tapi untuk mengenal dolomit bisa dengan melihat secara fisik, dolomit itu lebih putih, lebih lembut dan kering,” ungkapnya.

Selain untuk pertanian, menurut Adhie, dolomit juga digunakan sebagai bahan baku industri keramik, kaca, tambak ikan dan aluminium alloy. Artinya pohon industri dolomit cukup banyak. "Dolomit itu sumber kehidupan," katanya.

Potensi dolomit

Seberapa besar potensi sumberdaya dolomit? Cadangan dolomit yang dimiliki PT. Gosari Polowijo di Gresik diperkirakan sebanyak 500 juta ton, sehingga sangat cukup  untuk program pertanian.  Cadangan itu dalam bentuk gunung dolomit seluas sekitar  700 ha. Jika setahun saja produksinya sebanyak 2 juta ton, maka cadangan itu bisa mencapai 250 tahun.

Adhie mengatakan, sebelum ada program Serasi lahan rawa saja, pihaknya sudah memasok untuk pasar perkebunan dan perikanan.  Dengan pengembangan lahan rawa perusahaannya berencana akan menambah kapasitas produksi.

"Tahun ini kita mempersiapkan untuk memproduksi sebanyak 600 ribu ton, naik dari sebelumnya 300 ribu ton. Hingga 2020, kita mempersiapkan produksi 1 juta ton," tutur Adhie.

Selain  di Gresik, Adhie mengungkapkan, potensi lahan dolomit di Indonesia juga ada di Sumatera yakni di Aceh, Padang. Namun tempatnya sporadis, terpisah-pisah tidak mengumpul seperti di Gresik. "Memang yang cocok untuk eksploitasi besar-besaran, saat ini hanya di Gresik," ujar Adhie.

 

Reporter : Julian
Copyright @ Tabloid Sinar Tani 2018